Cerita

Putri Bungsu Kristi Yamaguchi Mengikuti Langkah-Langkahnya di Gelanggang Es - di dalam Kehidupan Medali Emas Olimpiade

Mantan peraih medali emas Olimpiade dan juara 'Dancing with the Stars' Kristi Yamaguchi sekarang menjadi ibu dua anak perempuan yang bangga. Putri bungsunya, Emma, ​​tampaknya mewarisi kecintaannya pada olahraga.

Sudah 27 tahun sejak Kristi Yamaguchi mencapai puncak karirnya dengan memenangkan medali emas di Olimpiade Musim Dingin 1992 di Albertville, Prancis.



 Kristi Yamaguchi comes out for the puck drop before the game between the San Jose Sharks and the Edmonton Oilers at SAP Center on November 19, 2019 in San Jose, California | Photo: GettyImages

Kristi Yamaguchi keluar untuk melakukan puck drop sebelum pertandingan antara San Jose Sharks dan Edmonton Oilers di SAP Center pada 19 November 2019 di San Jose, California | Foto: GettyImages

Mantan pemain skater itu baru berusia 20 tahun saat itu dan sudah memenangkan gelar nasional dan kejuaraan dunia AS.

Namun, terlepas dari bakat dan potensinya, Kristi memilih untuk tidak mengejar karir Olimpiade yang panjang dan menjadi profesional pada tahun 1994.



Enam tahun kemudian, dia menikah dan memulai sebuah keluarga. Sekarang, dia menyerahkan obor kepada putri bungsunya.

AWAL KRISTI

Kristine Tsuya 'Kristi' Yamaguchi lahir pada 12 Juli 1971, di Hayward, California. Dia adalah satu dari tiga anak yang lahir dari Carole Doi dan Jim Yamaguchi, generasi ketiga dari emigran Jepang.



Meskipun Kristi tidak ingin mendorong salah satu putrinya ke skating, yang termuda menjadi tertarik secara alami untuk olahraga.

Figure Skater Kristi Yamaguchi of the United States competes in the 1989 U.S. Figure Skating Championships circa 1989 at the Baltimore Arena in Baltimore, Maryland | Photo: GettyImages

Figure Skater Kristi Yamaguchi dari Amerika Serikat bersaing di Kejuaraan Skating Figure A.S. 1989 sekitar 1989 di Arena Baltimore di Baltimore, Maryland | Foto: GettyImages

Kristi dilahirkan dengan kaki klub, cacat bawaan di mana kedua kakinya diputar ke dalam, jadi dia harus menggunakan gips sampai dia berumur satu tahun, dan kemudian sepatu korektif.

“Saya beruntung mereka memperbaikinya ketika saya masih sangat muda,” Kristi diceritakan CNN. 'Skating tidak ditugaskan padaku, tetapi ketika aku ingin skate, para dokter mengatakan itu akan membantu.'

Kristi pertama kali menunjukkan minat pada skating ketika dia berusia lima tahun, setelah melihat Ice Capades dan makhluk takjub oleh pertunjukan Peggy Fleming dan Dorothy Hamill.

Lihat posting ini di Instagram

#tbt tapi tidak juga ... ada yang ingat yang asli 20 tahun yang lalu? Ini ada di balik layar dari pemotretan #milklife saya. #WinterOlympics #TeamUSA

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 22 Februari 2018 pukul 11:52 siang waktu PST

Tetapi tumbuh dewasa saat berlatih dan berlatih menjadi skater tidak datang tanpa pengorbanan dari Kristi.

Dia merindukan hal-hal seperti tarian sekolah dan pertandingan sepak bola, dan tidak pernah memiliki kelompok teman yang stabil, seperti dia dijelaskanbahwa dia tidak cocok secara sosial. Namun, dia merasa seperti milik es. Seperti diadijelaskan:

'Aku harus menaikkan nilaiku untuk melanjutkan skating, tetapi aku tidak keberatan melewatkan hal-hal sosial.'

Lihat posting ini di Instagram

Terinspirasi oleh Upacara Pembukaan. Terima kasih @poloralphlauren untuk perlengkapan saya juga! # pyeongchang2018 #Kristihat!

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 9 Februari 2018 pukul 8:14 malam PST

Tapi tetap saja, Kristi punya banyak teman internasional di dunia skating, dan sementara teman-teman sekelasnya menikmati mudik, dia bepergian ke seluruh dunia dan mendapatkan pengalaman hidup.

JALAN MENUJU OLYMPICS

Kristi memenangkan gelar pertamanya dalam kategori ganda junior di kejuaraan A.S pada tahun 1986 bersama Rudy Galindo.

Dua tahun kemudian, Kristi menang dalam kategori pasangan dan tunggal di Kejuaraan Junior Dunia 1988.

Kristi dan Rudy memenangkan gelar ganda senior di Kejuaraan A.S. pada tahun 1989 dan 1990 tetapi menempatkan kelima di Kejuaraan Dunia tahun yang sama.

Lihat posting ini di Instagram

Semoga Anda selamat ulang tahun @rudyvalgalindo! Hehe kiddos di sini di judul US Pair pertama kami #RomeoandJuliet

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 7 Sep 2019 pukul 9:42 pagi PDT

Pada tahun 1991, Kristi memilih untuk fokus pada karier solonya. Dia dengan cepat membangun reputasi sebagai salah satu skater terbaik setelah memenangkan Piala Bangsa-Bangsa, Skate America, dan medali emas pertamanya di Kejuaraan Dunia.

Tahun itu, tim A.S. meraih podium di Kejuaraan Dunia, dengan Tonya Harding dan Nancy Kerrigan masing-masing mendapatkan medali perak dan perunggu.

Namun, pada kejuaraan A.S di tahun yang sama, Kristi dan Harding berganti tempat, dan Kerrigan sekali lagi berada di posisi perunggu.

Tonya Harding, Kristi Yamaguchi and Nancy Kerrigan at the World Figure Skating Championships in Munich on March 16, 1991 | Photo: GettyImages

Tonya Harding, Kristi Yamaguchi dan Nancy Kerrigan di Kejuaraan Skating Tokoh Dunia di Munich pada 16 Maret 1991 | Foto: GettyImages

Pada tahun 1992, Kristus won kejuaraan A.S pertamanya dan mendapat tempat untuk bersaing di Olimpiade Musim Dingin 1992.

ACARA PERUBAHAN HIDUP

Menjelang Olimpiade, Harding dan Jepang Midori Ito adalah favorit besar hanya karena mereka bisa mendaratkan tiga poros. Mengetahui bahwa harapannya tinggi hanya memicu Kristi untuk melatih lebih banyak dan lebih banyak lagi.

Namun, dia tahu bahwa triple axel bukan keahliannya, jadi dia memutuskan untuk fokus pada kekuatannya.

Lihat posting ini di Instagram

Masa remaja saya berharap setiap orang bahagia dan aman pada 4 Juli! #independenceday #thosebangstho #proudtorepresentUSA

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 4 Jul 2017 jam 8.49 pagi PDT

'Saya pikir, 'Oke, mari kita fokus pada apa yang bisa saya lakukan untuk memisahkan diri dari skaters lain,'' dia teringat dalam sebuah wawancara dengan Shondaland. Dan melanjutkan:

'Pada akhirnya, Anda hanya dapat melakukan apa yang dapat Anda lakukan, dan bahkan kemudian, hasilnya tidak ada di tangan Anda - terserah hakim.'

Kristi Yamaguchi from the USA competes at 1992 Winter Olympics. | Photo: GettyImages

Kristi Yamaguchi dari AS bersaing di Olimpiade Musim Dingin 1992. | Foto: GettyImages

Pada hari kompetisi, Kristi dilakukan untuk 'Blue Danube waltz' oleh Johann Strauss II dan hanya membuat kesalahan kecil.

Dia akhirnya memenangkan emas, menjadi wanita Amerika kelima yang melakukannya sejak Dorothy Hamill pada tahun 1976.

“Ada perasaan yang luar biasa dari kegembiraan dan kelegaan,” Kristi teringat saat dia menang, dan melanjutkan:

“Menang di nomor lajang wanita terasa tidak nyata. Saya merasa bahwa semua yang telah saya lakukan — kerja keras, masa-masa sulit — semuanya sepadan. ”

Kristi Yamaguchi during the medal ceremony of the Figure Skating competition of the 1992 Winter Olympic Games on February 21, 1992 | Photo: GettyImages

Kristi Yamaguchi pada saat upacara medali dari kompetisi Figure Skating pada Olimpiade Musim Dingin 1992 pada 21 Februari 1992 | Foto: GettyImages

Meskipun Kristi bisa berkompetisi di Olimpiade berikutnya pada tahun 1994, ia mengejutkan semua orang dengan berubah menjadi dunia skating profesional dan bergabung dengan Stars on Ice.

'Saya tahu jika saya kembali ke Lillehammer bahwa tekanannya akan sangat besar, dan itu benar-benar satu-satunya fokus adalah pulang ke rumah dengan emas lagi,' katanya. diceritakan Hari ini keputusannya.

BERGERAK KEDEPAN

Kristi melakukan tur selama bertahun-tahun dengan Stars on Ice, dan pada tahun 1996, ia mendirikan Yayasan Selalu Impian, yang sekarang berfokus pada mempromosikan literasi anak usia dini dengan meluncurkan program membaca sekolah.

Lihat posting ini di Instagram

Teman Hawaii! Kunjungi Pojok Baca Keiki Saya @hawaiibookmusic # HBMF2018 ‘Akhir pekan ini. Pembaca tamu istimewa - Miss Universe @brookleeofficial, @kimeebalmilero dari H50, @kathrynteruya. Saya membaca Sat @ 10AM & 1PM dan Sun @ 10AM & 1:30 PM @AlwaysdreamFDN #alwaysdream #familytime #storytelling #childrensbook #familytime #honolulu #children #festivals

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 3 Mei 2018 jam 10:51 pagi PDT

Saat dia melakukan tur keliling negeri, Kristi terbentur ke Brett Hedican, mantan pemain hoki yang dia temui di Olimpiade 1992. Hedican diceritakan dia yang mereka temui saat itu, tetapi dia tidak mengingatnya.

Benar saja, begitu dia mencari melalui foto-foto Olimpiade, dia menemukan Hedican di salah satu, dan anekdot lucu menyebabkan kencan pertama mereka.

Hedican dan Kristi memiliki hubungan jarak jauh yang berjalan sampai mereka akhirnya tenang dan mengikat simpul pada tahun 2000. Pada saat itu, Kristi sudah lebih dari siap untuk memulai sebuah keluarga dan menghentikan kariernya.

'Saya menyukai karir saya sebagai skater profesional, tetapi setelah sepuluh tahun di jalan, saya merasa lelah,' katanya mengaku.

Lihat posting ini di Instagram

Selamat Natal untukmu!

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 25 Des 2017 pukul 19:26 PST

Pasangan itu menyambut putri pertama mereka, Keara Kiyomi, pada tahun 2003, dan putri kedua mereka, Emma Yoshiko, lahir dua tahun kemudian.

Pada 2008, Kristi menjadi juara musim keenam 'Dancing with the Stars,' bersama penari profesional Mark Ballas. Dia juga menjadi salah satu kontestan yang paling ikonik dari pertunjukan untuk skor sempurna.

Pada 2010, ia bekerja sebagai analis siaran skating NBC dan juga menjadi koresponden untuk acara 'Today' selama Olimpiade Musim Dingin 2010.

Lihat posting ini di Instagram

#Regrann from @apoloantonohno - Champs! -Sangat senang melihat Anda seperti biasa Apolo! # dwts10thanniversaryspecial

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 22 Apr 2015 jam 11.54 pagi PDT

MELALUI TORCH

Meskipun Kristi tidak ingin mendorong salah satu putrinya yang berseluncur, yang termuda, Emma, ​​secara alami tertarik pada olahraga.

Dia sekarang latihan dengan mantan mitra ganda Kristi, Rudy Galindo, dan telah mulai bersaing di tingkat remaja.

Ada aspirasi olimpiade untuk Emma, ​​tetapi menurut Kristi, pada usianya, Emma belum tahu apa yang diperlukan.

Lihat posting ini di Instagram

Awwww Emma mengendarai salah satu yang terbaik ... juara regional Pasifik Tengah- pra remaja. Pelatih terima kasih @rudyvalgalindo !!! (Siapa yang mengambil foto selanjutnya) #skatingmom moment

Pos yang dibagikan oleh Kristi Yamaguchi (@kristiyamaguchi) pada 12 Oktober 2018 jam 8:34 pagi PDT

“Sangat bagus - ada banyak pelajaran hidup positif yang dapat Anda pelajari, bahkan jika Anda tidak bersaing di tingkat elit itu,” Kristidiceritakan Orang-orang dari karir skating putrinya.

Emma tampaknya sangat hebat dalam olahraga ini, dan meskipun Kristi mengklaim dia tidak tahu 'apakah itu akan menjadi 'halnya', untuk saat ini, itu adalah kegiatan yang hebat untuk bintang mini berusia 14 tahun.